Sneaker Adidas Dengan Teknologi “Cetak 3D” : Fast And Fit !

  • Home
  • Fix-Info
  • Sneaker Adidas Dengan Teknologi “Cetak 3D” : Fast And Fit !

Adidas melihat masa depan di mana teknologi lebih mudah untuk di aplikasikan untuk setiap bidang hidup, perangkat lunak analisis data, dan pencetakan 3D bersatu di toko untuk membuat sepasang sepatu yang disesuaikan dengan kebutuhan pengguna. Kaki kanan lebih besar daripada yang kiri atau sebaliknya tidak akan jadi masalah. Karena adidas dengan teknologinya bisa menutupi semua itu.

Semua perusahaan sepatu besar berlomba menuju tujuan itu. Adidas menawarkan sekilas tentang bagaimana hal itu bisa terjadi ketika itu membawa Pengalaman Lab speedfactory Brooklyn, New York. Pekerjaan Adidas (ADDDF) dilakukan di laboratorium otomatis Speedfactory di Atlanta dan Ansbach, Jerman. Pusat R & D adalah ajang pembuktian bagi trik dan teknologi yang dapat digunakan Adidas untuk memproduksi sepatu khusus dengan cepat dan efisien yang sesuai dengan sempurna.

Speedfactory Lab Experience di Brooklyn, New York. Sumber : CNN

Kunjungan Allen Kim dari CNN Money ke Pengalaman Lab Speedfactory dimulai dengan pemindaian kaki untuk menentukan panjang, lebar, dan posisi yang tepat. Kamera merekam langkah kaki, kecepatan, dan gaya berjalan saat berlari di atas treadmill.

Semua data tersebut muncul di sebuah layar komputer untuk membuat sepatu yang maksimal sesuai penggunanya. Dan ternyata kaki kiri Allen sedikit lebih panjang dan lebih lebar daripada kaki kanan , dan Allen adalah apa yang disebut oleh fisiolog sebagai “pelari netral“. Itu berarti kaki Allen bergeser sedikit ke dalam setelah melakukan kontak dengan tanah, merata mendistribusikan berat badan sambil membantu menyerap dampaknya.

proses pembuatan sepatu 3D printing, sumber : CNN

Mengetahui hal-hal seperti itu sangat penting untuk memilih sepatu lari yang benar. Tapi Adidas ingin mengambil langkah lebih jauh dan menggunakan info itu untuk menciptakan sepatu yang sempurna menurut penggunanya dalam waktu hampir singkat sekali. Adidas belum bisa melakukannya secara komersil, tetapi sudah ada di lab tersebut. Zachary Coonrod, perancang senior di tim futures di Adidas, mengatakan laboratorium Speedfactory semakin cepat. “Kami tiga kali lebih cepat dalam hal membawa produk dari ide ke pasar,” katanya.

The Speedfactory menggunakan pencetakan 3D, manufaktur otomatis, dan teknologi lainnya untuk memproduksi sepatu edisi terbatas tersebut. Sejauh ini baru mengembangkan sepatu kets yang disesuaikan dengan kebutuhan pelari profesional di daerah tertentu. Proyek ini dimulai pada 2016 dengan sepatu khusus untuk Jerman. Perusahaan ini telah merancang tendangan untuk pelari di London, Paris, dan New York dengan garis AM4 (Adidas Made For). Sepatu untuk pelari di Tokyo dan Shanghai sedang dikerjakan.

AM4NYC sneaker , sumber : CNN

Mungkin kalian bertanya-tanya mengapa pelari di berbagai kota membutuhkan sepatu yang berbeda. Nah, Adidas menemukan bahwa pelari di Big Apple cenderung membuat tikungan tajam dengan kecepatan lebih tinggi daripada orang-orang di London. Jadi di perlukan Tweak halus ke bagian tertentu sepatu AM4NYC Рuntuk membantu meningkatkan stabilitas dan ketangkasan dalam trek lari yang berbeda.

Futurecraft 4D midsole ditarik dari bahan liquid resin, sumber : CNN

Untuk lebih menyesuaikan sepatu, Adidas bekerja sama dengan startup Carbon to tailor midsoles – bisa dibilang bagian paling penting dari sepatu di Sillicon Valley. Carbon menggunakan proses manufaktur 3D yang disebut Digital Light Synthesis untuk menghasilkan midsoles elastomer kaku yang dapat mengungguli beberapa busa dan gel terbaik. Pada akhirnya, adidas berencana untuk memasukkan proses produksi Carbon ke dalam Speedfactory untuk memperluas produksi dan menawarkan produk yang lebih dipersonalisasi lebih luas.

Adidas merilis produk pertamanya dengan insole Carbon pada tahun 2015, Futurecraft 4D. Lari sepatu yang terbatas seharga $300 sepasang, habis terjual dengan cepat. Perusahaan berencana untuk merilis lebih dari 100.000 pasang pada akhir tahun 2018 ini. Itu sepatu yang banyak, tapi tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan 400 juta pasang sepatu yang dihasilkan tahun lalu.

Sejauh ini, hanya atlet terbaik dunia yang menikmati tingkat penyesuaian ini. Tetapi jika Adidas dan para pesaingnya bisa mendapatkan teknologi untuk bekerja, kalian mungkin suatu hari berjalan keluar dari toko dengan sepasang sepatu yang pas seperti sarung tangan.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *